Rokok, Kenikmatan Terakhir Rakyat Yang Hendak Di Ambil Orang Kaya -->

Rokok, Kenikmatan Terakhir Rakyat Yang Hendak Di Ambil Orang Kaya

Jumat, 17 Januari 2020, Januari 17, 2020
Harga Jual Eceran( HJE) rokok naik 35 persen di tahun 2020. Suara penolakan pada kebijakan ini terus mengalir, paling utama dari para perokok. Tidak hanya penolakan, kebijakan ini pula menemukan sokongan. Nah, aku dapat yakinkan, sebagian besar—untuk tidak menyebut semua—yang menunjang kebijakan ini, ya, antirokok.

Secara universal, argumentasi sokongan pada kebijakan HJE yang baru ini tidak jauh dari seputar isu kesehatan. Mereka( kelompok antirokok) senantiasa berpikiran kalau rokok merupakan sumber dari seluruh penyakit.

Jadi, anggaran kesehatan negeri ini bengkak buat penyembuhan orang- orang yang sakit karenanya, hingga, harga produk ini wajib mahal semahal- mahalnya buat menekan energi beli warga. Setelah itu jumlah perokok menurun serta lama- lama punah, sampai kesimpulannya tidak terdapat rakyat yang sakit sebab produk tembakau. APBN terselamatkan. Negeri sejahtera serta jadi adidaya. Semacam itu.


Sehabis dicermati, terdapat argumentasi lain dari pendukung rokok mahal. Misalnya, suara- suara kelas menengah yang mendesak wacana supaya rokok dijadikan benda elegan( luxury), biar cuma dapat disantap oleh warga kelas atas ataupun orang kaya. Argumentasi ini tidak seluruhnya menolak mengkonsumsi rokok. Pendukung alasan ini cuma menolak mengkonsumsi rokok oleh orang miskin. Boleh merokok asal kaya. Begitu kira- kira.

Argumentasi ini pasti tidak berdiri sendiri. Terdapat alasan kesehatan yang( lagi- lagi) menjajaki, semacam: bayaran kesehatan mahal, jadi, jika makan saja masih sulit, ya jangan merokok.

Mereka mewajarkan bayaran kesehatan yang mahal. Alih- alih mendesak negeri membagikan pelayanan kesehatan free, mereka malah“ melarang” orang miskin buat sakit.

Kelas menengah di negara ini memanglah ngehe. Maaf, artinya sebagian kelas menengah. Mereka memposisikan diri di luar bundaran orang miskin, tetapi seakan sangat mengerti problematika hidup orang miskin. Sial betul!

Menarasikan rokok bagaikan benda elegan pasti tidak seluruhnya salah. Sebab memanglah produk ini jelas benda elegan. Paling tidak seperti itu kemewahan terakhir yang dapat dipunyai oleh banyak orang miskin dalam mengalami kerumitan- kerumitan hidup. Merokok jadi obat untuk mereka yang tekanan pikiran tetapi tidak dapat liburan ke tepi laut. Merokok jadi pemecahan untuk mereka yang perlu inspirasi tetapi tidak memiliki lumayan duit buat semata- mata nangkring di cafe. Kemewahan- kemewahan itu mereka temukan di dalam rokok.

Tetapi, jika“ elegan” yang diartikan merupakan wajib serba mahal serta cuma buat kelas atas, itu biadab namanya. Rokok itu tamasya simpel. Terdapat orang yang sukses menciptakan ilham brilian sehabis merokok. Terdapat orang yang sukses keluar dari kegelisahan dengan merokok. Rokok jadi saluran ungkapan emosi banyak orang. Lha, kok perihal sesederhana itu saja wajib mahal?

“ Jika rokok buat kelas atas saja, kemudian dengan apa kelas dasar menumpahkan stress mereka sebab selalu ditindas kalangan atas?

Butuh pembacaan merata terpaut rokok. Tidak semudah‘ makan aja sulit, mengapa beli rokok’, mereka perlu katarsis atas hidup yang sialan ini.” cuit account twitter@babypane.

Kutipan tersebut rasanya lumayan mewakili keresahan warga kelas dasar yang sepanjang ini serba terbatas. Telah lumayan“ melarang” orang miskin buat sakit sebab susu, obat serta bayaran kesehatan yang tidak terbeli. Telah lumayan“ melarang” orang miskin buat pintar sebab bayaran pembelajaran yang besar. Jangan tambah lagi dengan“ melarang” orang miskin buat merokok. Lumayan!

TerPopuler